H2S – Gas Beracun Di Pengeboran Minyak & Gas

Blog
No Comments

Hidrogen Sulfida, atau gas asam (H2S), adalah gas yang sangat beracun dan tidak berwarna. Dikatakan sangat berbahaya bagi industri karena dua alasan:

  • Walaupun memiliki bau, tapi tidak dapat menjadi patokan peringatan bahaya
  • Dapat menyerang dan melumpuhkan secara tiba2

Hidrogen sulfida telah diidentifikasi oleh NIOSH sebagai penyebab utama kematian mendadak di tempat kerja. Pada konsentrasi hingga 30 ppm, baunya seperti telur busuk. Namun, pada konsentrasi yang lebih mematikan (100 ppm), hidrogen sulfida dengan cepat melumpuhkan saraf penciuman. Seseorang mungkin sesaat mencium bau gas tetapi tidak terlalu memikirkannya ketika baunya tidak lagi terdeteksi. Jika paparan cukup, intens, ketidaksadaran dan kegagalan pernapasan dapat terjadi tanpa gejala peringatan. Gas tersebut 1,2 kali lebih padat dari udara, dan pada konsentrasi tinggi akan cenderung terakumulasi di titik rendah. Dicampur dengan udara dalam konsentrasi 4,3-45,5%, hidrogen sulfida bersifat mudah meledak dan mudah terbakar.

Gas hidrogen Sulfida dapat menjadi salah satu bahaya paling ganas dan mematikan dalam industri minyak dan gas. Contohnya seperti H2S, gas asam dan hidrogen sulfureted, Gas H2S ditemukan dalam proses pengeboran minyak, gas dibentuk oleh dekomposisi bahan organik yang mengandung belerang.

Penjelasan & Cara Mengendalikan Paparan:

  1. Pengendalian yang baik dengan cara pengujian H2S dengan menggunakan Gas Detector (terkalibrasi secara rutin).  Jika Paparan H2S tinggi, maka Tenaga kerja tidak diijinkan bekerja di area tersebut kecuali dengan persyaratan khusus.
  2. Rig pengeboran harus dilengkapi dengan monitor H2S elektronik, bersama dengan alarm terdengar dan visual.
  3. Indikator angin Setidaknya dua arah harus diinstal di lokasi terlihat dari lantai rig, shaker serpih, dan tangki lumpur.
  4. Tersedia satu blower yang terletak di lantai rig. Blower juga sangat dianjurkan pada shale shaker, lumpur tangki dan lantai ruang bawah tanah
  5. Tanda-tanda peringatan H2S harus terletak tidak lebih dari satu mil ¼ dari sumur.
  6. Setidaknya dua wilayah pengarahan yang ditunjuk aman dengan setidaknya dua set mandiri alat pernapasan (SCBA itu) harus terletak di daerah masing-masing
  7. Semua personil yang bekerja di lokasi harus telah menyelesaikan program pelatihan H2S dan telah tersertifikasi
  8.  Wajib ekstra hati-hati jika berada di seluruh tempat-tempat rendah seperti gudang bawah tanah, selokan, dll, karena H2S lebih berat daripada udara dan cenderung untuk mengumpulkan di daerah-daerah – terutama jika tidak ada blower di tempat
  9. Semua personil harus menghindari memasuki setiap ruang terbatas, seperti tank, kapal, atau daerah tertutup lain kecuali (1) mereka telah menerima pelatihan ruang entri terbatas, (2) mereka memiliki ijin untuk masuk bila diperlukan, dan (3) ruang telah diuji dan ditemukan aman untuk masuk

Petrotraining OMC merupakan lembaga pengembangan SDM di bidang industri Minyak Bumi dan Gas Alam. Bagi anda yang bekerja dengan adanya risiko ancaman dari gas H2S, terutama di Industri Migas Petrotraining OMC dapat membantu bagaimana cara menangani Gas H2S dengan mengadakan Training Penanganan Bahaya Gas H2S, untuk mengetahui informasi lebih lengkap dan jadwal training lainnya dapat lihat di: //petrotrainingasia.com/

 

Sumber:

www.oshatrain.org

Bagikan:

You must be logged in to post a comment.
Menu


    ×