PetroNews: Perusahaan Minyak Tidak Sinkron dengan Tujuan Iklim Global

Berdasarkan analisis, raksasa minyak dan gas masih jauh dari selaras dengan tujuan perubahan iklim global yang ingin mereka dukung, dan hanya penurunan sektor yang dikelola pemerintah yang dapat mencegah bencana iklim.

“Kami telah melihat gelombang pengumuman dari perusahaan minyak selama sembilan bulan terakhir yang mengklaim sebagai bagian dari solusi iklim, tetapi tidak ada rencana mereka yang sesuai dengan apa yang dibutuhkan,” ujar Kelly Trout, analis riset senior di Oil Change, kata AFP.

Perusahaan minyak telah menggembar-gemborkan langkah-langkah seperti mengurangi intensitas karbon produk mereka, beralih ke energi terbarukan, menyimpan CO2 yang “ditangkap” di bawah tanah, dan mengimbangi emisi melalui reboisasi.

Dalam perjanjian tahun 2015, negara-negara diwajibkan untuk membatasi kenaikan suhu rata-rata planet di bawah 2°C, dan 1,5°C jika memungkinkan.

Laporan selanjutnya dari panel sains iklim IPCC PBB menunjukkan 1,5°C menjadi batas yang lebih aman sejauh ini, dan menyusun skenario untuk mencapai tujuan itu dengan memangkas atau menahan emisi gas rumah kaca.

IPCC telah menghitung bahwa pelepasan tambahan lebih dari 500 miliar ton CO2 ke atmosfer akan mendorong suhu di atas ambang batas 1,5°C.

Jika emisi CO2 global berlanjut, saat ini mencapai sekitar 40 miliar ton per tahun, “anggaran karbon” ini akan habis dalam waktu kurang dari satu setengah dekade.

Dengan menggunakan ambang batas 1,5°C sebagai patokan, Trout dan rekannya menilai 10 komponen dari rencana iklim masing-masing perusahaan dengan spektrum “sepenuhnya selaras” menjadi “sangat tidak mencukupi”.

Janji untuk berhenti menyetujui proyek ekstraksi baru, dinilai “sangat tidak efisien” di delapan raksasa minyak. (BP, Chevron, Eni, EquinorExxonMobilRepsol, Shell and Total)

Bahkan jika penggunaan batu bara global – yang menggerakkan 40 persen pembangkit listrik di seluruh dunia – dihentikan dalam semalam, cadangan gas dan minyak yang dikembangkan masih akan mendorong dunia melampaui ambang batas 1,5°C.

“Satu-satunya alasan perusahaan minyak besar mulai mengubah cara mereka terhadap iklim adalah karena mereka melihat risiko kehilangan izin sosial mereka karena jutaan orang bergabung dalam aksi mogok iklim di seluruh dunia,” kata Trout.

Investor dan lembaga keuangan publik juga mulai menarik diri dari bahan bakar fosil, batubara sejauh ini yang mengalami kerugian terbesar.

Pada akhirnya, hanya pemerintah yang dapat memastikan penurunan terkelola energi berbasis bahan bakar fosil.

Penilaian risiko terhadap alat dan bahan  yang akan digunakan dalam produksi juga merupakan salah satu aspek pentig yang harus dilakukan. Synergy Solusi member of Proxsis Group membantu perusahaan dalam meningkatkan kompetensi  bagi para personel di bidang minyak dan gas, diselenggarakan dengan berbagai metode pelatihan dan faislitas yang menunjang hingga mendapatkan pengukuhan dari Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP).

 

Sumber:

energy.economictimes.indiatimes.com

Bagikan:

You must be logged in to post a comment.
Menu


    ×