7 APD Wajib di Industri Migas

APD – Pekerja yang bekerja di industri minyak dan gas (migas) sangat berisiko mengalami cedera akibat kecelakaan di tempat kerja bahkan hingga mengalami kematian. Sebagian besar dari semua cedera dan kematian terkait pekerjaan di industri migas yang melibatkan para pekerja adalah risiko terkena mata, kepala, wajah, tangan, dan atau kaki oleh benda asing.

Dua faktor utama yang menyebabkan cedera telah diidentifikasi:

  • Tidak menggunakan alat pelindung diri selama bekerja.
  • Alat pelindung diri yang dikenakan tidak memenuhi standar sehingga ada bagian yang tidak terlindungi.

Dalam penerapan sistem manajemen keselamatan dan kesehatan kerja, manajemen memiliki kewajiban untuk menyediakan APD kepada karyawan. APD adalah alat pelindung diri yang mencakup peralatan untuk melindungi mata, wajah, kepala, dan ekstremitas. Pakaian pelindung dan penghalang juga harus disediakan. Manajemen harus memastikan karyawan menggunakan dan memelihara APD dalam kondisi sanitasi dan dapat berfungsi dengan baik.

Penilaian bahaya harus dilakukan sebelum penggunaan APD. Hal ini untuk mendapatkan informasi agar dapat memilih APD yang sesuai untuk setiap bahaya yang ada atau kemungkinan ada pada fasilitas migas. Berikut adalah alat pelindung diri yang wajib disediakan oleh semua manajemen perusahaan migas.

  1. Perlindungan kepala

Pelindung keras untuk perlindungan kepala terhadap pukulan benturan harus mampu menahan penetrasi dan menyerap guncangan pukulan. Dalam beberapa kasus, pelindung kepala juga harus melindungi dari sengatan listrik. Standar yang diakui untuk pelindung kepala telah ditetapkan oleh American National Standards Institute (ANSI). Selain itu, rambut kepala dan wajah tidak boleh mengganggu aktivitas kerja normal atau peralatan perlindungan pernafasan (RPE).

  1. Perlindungan mata

Pelindung mata harus secara rutin dipertimbangkan untuk digunakan oleh banyak profesi termasuk: tukang kayu, tukang listrik, ahli mesin, mekanik, tukang giling, tukang, pekerja lembaran logam, perakit, operator mesin penggiling, penggergaji, tukang las, dan pekerja proses bahan kimia.

Contoh potensi cedera mata atau wajah meliputi:

  • Debu, kotoran, dan serpihan logam memasuki mata dari kegiatan seperti menggiling, mengampelas, menggergaji, memalu, menggunakan alat-alat listrik atau bahkan karena kekuatan angin yang kencang
  • Percikan bahan kimia dari zat korosif, cairan panas, pelarut atau larutan berbahaya lainnya
  • Benda-benda berayun ke mata atau wajah, seperti rantai, alat atau tali
  • Energi radiasi dari pengelasan, sinar berbahaya dari penggunaan laser atau cahaya radiasi lainnya (serta panas, silau, bunga api, percikan dan partikel terbang)
  1. Pelindung pendengaran

Gangguan pendengaran yang diinduksi oleh kebisingan berlebihan, risikonya tidak dapat terlihat dalam waktu dekat. Pekerja dapat merusak pendengaran jika mereka terus-menerus terpapar kebisingan lebih dari 85 desibel lebih dari delapan jam. Ketika tingkat kebisingan naik di atas 85 desibel, waktu pemaparan yang aman untuk telinga yang tidak terlindungi turun secara dramatis. Misalnya, kebisingan 110-desibel dapat mengganggu pendengaran setelah hanya 15 menit paparan. Orang yang memenuhi syarat harus mengevaluasi bahaya karena kebisingan di tempat kerja menggunakan salah satu dari tiga metode berikut:

  • Pemantauan area: Pengukur tingkat suara digunakan untuk mengidentifikasi area di tempat kerja yang dapat membahayakan pendengaran pekerja.
  • Pemantauan pribadi: Pengukur tingkat kebisingan dan dosimeter digunakan untuk memperkirakan paparan kebisingan harian seseorang.
  • Survei teknik: Tingkat kebisingan yang dihasilkan oleh mesin dalam berbagai mode operasi dimonitor untuk menemukan cara menghilangkan atau mengendalikan kebisingan.

Sumbat telinga yang dibentuk harus dipasang secara individual oleh profesional. Kapas berlapis lilin, busa, atau fiberglass dari wol dapat dibentuk sendiri. Penyumbat telinga sekali pakai harus digunakan sekali dan dibuang; untuk pelindung pendengaran yang dapat digunakan berulang harus dibersihkan setelah digunakan untuk perawatan yang baik.

  1. Perlindungan pernafasan

Respirator adalah perangkat yang melindungi karyawan dari bahaya menghirup zat berbahaya, termasuk bahan kimia, biologi, dan agen radiologis. Zat-zat ini bisa dalam bentuk uap udara, gas, debu, kabut, asap, kabut, asap, atau semprotan.

Beberapa respirator juga memastikan bahwa karyawan tidak menghirup udara yang mengandung kadar oksigen rendah yang berbahaya. Respirator dapat digunakan untuk memberikan perlindungan selama operasi rutin di mana kontrol teknik dan praktik kerja tidak mampu memberikan perlindungan yang memadai dari bahaya ini, atau dalam keadaan darurat.

Peralatan uji pernapasan yang sesuai dan pas digunakan oleh pekerja di lokasi perusahaan sesuai dengan standar ANSI Z88.2-1992. Kontraktor harus memastikan bahwa praktik Alat Pelindung Pernafasan mereka telah mematuhi undang-undang badan pengawas yang berlaku. Untuk memastikan peralatan pelindung pernafasan yang tepat digunakan pada pekerjaan, pekerja harus meninjau Lembar Data Keselamatan (SDS) terkait.

  1. Pelindung tangan

Luka, luka bakar, sengatan listrik, amputasi dan penyerapan bahan kimia adalah contoh bahaya yang terkait dengan cedera lengan dan tangan. Berbagai macam sarung tangan, bantalan tangan untuk perlindungan dari bahaya ini harus tersedia untuk karyawan.

Perlindungan tangan harus dipilih agar sesuai dengan tugas spesifik. Karet dianggap bahan terbaik untuk isolasi sarung tangan dan lengan dan sesuai dengan ANSI.

  1. Pelindung kaki

Pelindung kaki diperlukan untuk perlindungan terhadap benda yang jatuh atau berguling, benda tajam, logam cair, permukaan panas dan permukaan basah dan licin.

Pekerja yang mungkin terpapar bahaya ini harus menggunakan pelindung kaki yang tepat seperti, sepatu safety atau sepatu bot dan legging. Sepatu safety harus kokoh dan memiliki ujung yang tahan benturan. Sepatu harus memenuhi standar ANSI.

  1. Pakaian – perlindungan torso

Banyak bahaya dapat mengancam tubuh: panas, cipratan dari logam dan cairan panas, benturan, luka, asam, dan radiasi. Berbagai pakaian pelindung tersedia, seperti, rompi, jaket, celemek, baju, dan coverall.

Pastikan pakaian pelindung yang tepat dikenakan saat melakukan pekerjaan berbahaya. Jangan pernah mengenakan pakaian yang mengandung bahan yang mudah terbakar. Segera lepaskan, pakaian seperti itu, cuci bagian yang terkena pada kulit, dan ganti dengan pakaian yang sesuai.

Pakaian yang longgar atau tidak pas jangan pernah digunakan saat bekerja di sekitar bagian yang bergerak, di mana pakaian menjadi mudah tersangkut.

Selain 7 alat pelindung diri di atas, para pekerja di industri migas juga dilarang menggunakan perhiasan yang akan menimbulkan bahaya seperti tersangkut, ataupun menggores permukaan tubuh. Peralatan pelindung pribadi yang rusak tidak boleh digunakan. Penting untuk memeriksa APD secara teratur, dan sebelum digunakan untuk memastikan APD mampu melindungi karyawan secara memadai dari paparan bahaya.

Synergy Solusi member of Proxsis Group membantu perusahaan dalam meningkatkan kompetensi bagi para personel yang bekerja di industri migas untuk diselenggarakan dengan berbagai metode pelatihan dan faislitas yang menunjang hingga mendapatkan pengukuhan dari Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP).

Sumber:

www.oshatrain.org

You must be logged in to post a comment.
Menu


    ×