5-STARS Sebagai Kunci Pengawasan Bagi Ahli K3

Pengawas K3 atau sering kita sebut seorang supervisor atau Ahli K3 merupakan orang yang dapat mengambil tindakan langsung dan langsung untuk memastikan bahwa area kerjanya aman dan sehat untuk semua karyawan. Russell DeReamer, penulis Modern Safety Practices, menganggap supervisor atau Ahli K3 adalah satu-satunya orang yang dapat mengendalikan karyawan, mesin, dan kondisi kerja setiap hari, penuh waktu.

Occupational Safety and Health Administration (OSHA) memperkenalkan elemen-elemen kunci yang membantu mendemonstrasikan kunci pengawasan dan kepemimpinan keselamatan dengan “5-STARS“. Apakah 5-STARS yang dapat membantu para Ahli K3 itu?

Supervision (Pengawasan)

Mengawasi aktivitas kerja untuk memastikan karyawan aman. Mari kita mulai dengan dasar-dasarnya. Mengawasi sekarang biasanya berarti:

  • mengamati dan mengarahkan pelaksanaan (tugas, proyek, atau aktivitas).
  • mengamati dan mengarahkan pekerjaan seseorang.
  • terus awasi seseorang demi kepentingan keamanan mereka atau orang lain.

Jadi, mengapa Ahli K3 begitu penting? Mereka dapat mengambil tindakan langsung untuk memastikan area kerja mereka aman dan sehat bagi semua karyawan.

Thomas Anton menceritakan dalam tulisan yang berjudul Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja, bahwa Ahli K3 memikul tanggung jawab terbesar untuk menerapkan program keselamatan dan kesehatan karena dialah yang paling banyak bekerja langsung dengan karyawan.

Karena banyaknya tanggung jawab yang diemban oleh seorang Ahli K3, maka berdasarkan Keputusan Meneteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi Republik Indonesia Nomor: Kep.42/MEN/III/2008 tentang Penetapan Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia Sektor Ketenagakerjaan Bidang Keselamatan Kesehatan Kerja, dibuat pola sertifikasi menjadi Ahli Muda, Ahli Madya dan Ahli Utama.

Sangat penting bagi Ahli K3 untuk memberikan pengawasan yang memadai sehingga ia dapat mengungkap kondisi berbahaya (bahan, peralatan, peralatan, lingkungan) dan praktik kerja yang tidak aman sebelum melukai atau membunuh seorang pekerja.

Training (Pelatihan)

Pendidikan keselamatan (pengajaran dan pelatihan) sangat penting, tidak hanya untuk kesejahteraan setiap karyawan, tetapi juga untuk kesuksesan jangka panjang organisasi. Pengusaha dan Ahli K3 harus memastikan bahwa pendidikan dan pelatihan keselamatan yang berhasil diintegrasikan ke dalam semua fungsi perusahaan.

Dalam “Mengapa Karyawan Tidak Melakukan Apa yang Seharusnya Mereka Lakukan,” Ferdinand F. Fournies menyatakan bahwa alasan nomor satu mengapa karyawan tidak memenuhi standar yang diharapkan adalah bahwa mereka tidak tahu mengapa mereka harus melakukannya. Alasan paling umum kedua adalah bahwa karyawan tidak tahu bagaimana melakukan tugas dengan benar. Pendidikan keselamatan membahas kedua alasan ini:

  • instruksi menjelaskan siapa, apa, di mana, kapan, dan yang paling penting, mengapa kita melakukan keselamatan, dan
  • pelatihan mengajarkan “bagaimana” melakukan keselamatan.
  • Ketika diterapkan bersama-sama, pendidikan keselamatan menyerang kedua penyebab ini untuk kinerja di bawah standar.

 

Untuk memastikan pendidikan dan pelatihan keselamatan diberikan kepada semua pekerja, Ahli K3 harus diberi tanggung jawab pelatihan keselamatan. Dan, karena kita sering didorong oleh konsekuensi potensial dalam tindakan dan perilaku kita, pelatihan tanpa akuntabilitas selalu tidak efektif.

Ahli K3 harus menjadi pelatih, mengapa demikian? Inilah sebabnya: setiap pendidik, instruktur, atau pelatih akan memberitahu Anda bahwa setiap kali mereka memberikan sesi, mereka belajar lebih banyak dan mendapatkan pemahaman yang lebih besar tentang subjek. Jadi, masuk akal bagi seorang Ahli K3 untuk menjadi pelatih, sehingga mereka dapat memperoleh wawasan dan keahlian yang lebih besar tentang praktik dan prosedur yang mereka awasi. Mereka lebih memenuhi syarat untuk mengawasi keselamatan dengan mendeteksi dan memperbaiki bahaya dan perilaku. Pekerja akan lebih cenderung menganggap atasan mereka kompeten dan berpengetahuan luas dalam hal keselamatan.

Accountability (Akuntabilitas)

Jika kita merujuk Kamus Webster, “akuntabel” didefinisikan sebagai “bertanggung jawab, bertanggung jawab, dapat dijelaskan, terikat secara hukum, tunduk pada”. Di tempat kerja, karyawan wajib mematuhi kebijakan, aturan, dan standar. Akuntabilitas menyiratkan bahwa kinerja kita diukur, dan itu akan menghasilkan konsekuensi yang bergantung pada kegagalan atau keberhasilan kita untuk memenuhi standar yang diharapkan yang menjadi tanggung jawab kita.

Beberapa perusahaan berpikir akuntabilitas hanya tentang pemberian disiplin progresif. Mereka hanya menekankan konsekuensi negatif yang dihasilkan dari kegagalan untuk memenuhi standar kinerja. Pada kenyataannya, program akuntabilitas yang efektif ditandai dengan administrasi yang seimbang atas konsekuensi yang sesuai dengan tingkat kinerja. Jadi, bagaimana bentuk konsekuensi yang harus diambil?

Mari kita lihat konsekuensi yang mungkin timbul dari dua kategori perilaku karyawan:

  • Memenuhi atau melampaui standar, dan
  • Gagal memenuhi standar.

Memenuhi atau melampaui standar: Dalam sistem akuntabilitas yang efektif, pengakuan positif diberikan secara teratur (dan mudah-mudahan sering) untuk memenuhi atau melampaui harapan pengusaha. Jika perusahaan Anda tidak memiliki program pengenalan keselamatan formal, lihat beberapa contoh.

Gagal memenuhi standar: Sayangnya, di beberapa perusahaan ini adalah satu-satunya kategori yang menghasilkan konsekuensi. Dalam budaya keselamatan yang efektif, tindakan korektif jarang dan dianggap positif dalam jangka panjang. Biasanya (tidak selalu), tindakan korektif melibatkan semacam disiplin progresif

Intinya: Dalam program akuntabilitas yang efektif, pengakuan sering diberikan dan teguran jarang terjadi karena karyawan berkinerja di atas dan di luar standar minimum.

Resources

Sumber Daya – menyediakan sumber daya fisik (alat, peralatan, bahan, dll.) Sehingga karyawan dapat bekerja dengan aman.

Support

Dukungan – menciptakan lingkungan kerja yang mendukung dan psikososial (jadwal, beban kerja, pengakuan, dll.) Sehingga karyawan tidak bekerja di bawah tekanan yang tidak semestinya.

Sumber: OSHA

Bagikan:

You must be logged in to post a comment.
Menu

    ×